Our (Love) Trip

Jadi, setelah saya menguak identitas dan muka kalem saya kemarin di sini, hari ini saya kepingin mengungkap kehidupan cinta saya ala drama korea atau sinetron indosiar. #tsaaaahhh😳

Sebenernya saya nggak pernah cerita hubungan kami bukannya nggak mau, tapi males. Kenapa? Keenakan dia donk numpang eksis dimari, sementara dia nggak pernah men-excited-kan hubungan kami di depan orang banyak (secara, dia super kalem gitu). Tercetus kepingin meng-eksiskan dia hari ini karena tadi nggak sengaja buka obrolan kami di socmed, awal kenal ceritanya.

Kita kenalan tanggal 21 Oktober 2009. Pas masih anget-angetnya fb, dia bilang si nggak ngrasa neg-add saya. Tapi itu boong, dia yang nge-add pertama kali dink (sampe sekarang nih persoalan siapa menge-add siapa masih aja direbutin). Jadi waktu itu kita udah berteman dia nge-wall ke saya. Eh, panggil cungkring aja deh biar enakan:mrgreen:

Wall pertama

cungkring: 2003?

saya: hah?

cungkring: kamu lulusan 2003?

saya: bukan (dalam hati “sok tau banget nih”)

Lanjut ke chat

cungkring: lulusan SMA 1 kan?

saya: iya. kenapa?

cungkring: lulus tahun 2003?

saya: (dalam hati “diihh, tanya ini lagi”) bukan mas. masuk tahun 2003, lulus 2006.

cungkring. oo (sampai sekarang kalau sms masih begitu, cuma “oo”, double o)

saya:😀

cungkring: boleh minta no hp?

saya: (ohya, cungkring itu kakak kelas saya tapi kita belum pernah kenal dan tahu. saya sedikit ngintip profile dia si jadi gak masalah kasih no hp saya karen ternyata 1 kota dan 1 almamater) boleh, 081xxxxxxxxxx *dan dia langsung miskol saya*😆

cungkring: disave yah nomerku barusan. makasih. (langsung endchat)

saya: %$#@*&^(*&^%$????????

Dan setelah kejadian aneh itu (lupa siapa yg mulai duluan) kami jadi sering sms-an. Dan tempat pertama kali kita ketemu itu di warnet deket kafenya (dulu dia kerja di kafe). Hahhahaa, lucu. Dia nemenin saya yg waktu itu lagi coba-coba daftar ngelamar kerjaan ke PT. KAI. Tau nggak? Dia orangnya sama sekali nggak humoris, romantis, atau melankolis, tapi sesekali dia suka meringis. Rada ilfil si waktu itu. Eh, nggak tau kebetulan atau gimana waktu itu jaringan internet lemot banget. Tertanamlah kita sampai larut di warnet itu, dan karena belum kelar-kelar akhirnya dia nyuruh saya pulang dan dengan jiwa heronya dia, dia bilang bakal dia tungguin registrasinya sampai selese. Ya udin, saya nurut. Dan sampai rumah saya sms dia.

saya: maaf yah mas, jadi ngerepotin.

cungkring: nggak apa-apa, buat kamu apa si yang nggak.

saya: *sakit perut*

November 2009

Kita masih sering sms-an, kadang juga telpon-telponan walau ngobrolnya pakai bahasa kalbu (bingung saya kalau dia telpon, diem mulu). Eh, suatu ketika dia tiba-tiba pamit bilang mau ke Jakarta. Dulu sebelum kenal saya, dia kerja sebagai broker saham di Jakarta dan dia mau ngurusin sesuatu yg belum selesai disana katanya.

cungkring: aku besok ke Jakarta

saya: berapa hari?

cungkring: paling 1 minggu

saya: yah, nggak punya temen main lagi donk aku

cungkring: kan masih bisa sms-an. kamu udah punya pacar belum si? (mendadak dia tanya begitu)

saya: kalo belum kenapa, kalo udah kenapa? (jawaban klise)

cungkring: aku daftar yahhhh, kalo belum ada si (sumpah aku ketawa pas nulis bagian ini. nge-blush😳 )

saya: (bingung mau jawab apa) pedekate aja dulu ya mas, kan baru kenal

Di Jakarta si cungkring makin sibuk sama kegiatannya. Saya dicuekin. SMS balesnya cuma dikit-dikit, telpon cuma bentar-bentar, kadang berhari-hari nggak ada kabar (yeeeee, siapa saya sih? pas ditembak salah siapa nggak jawab? #selftoyor). Dan ternyata dia di Jakarta nggak seminggu, pulangnya diundur. Dia jawab nggak tahu sampai kapan. Yah, udah berasa kehilangan deh saya. Nangis bombay dan misuh-misuh nggak jelas (sekali lagi: emang saya siapanya dia?😛 ). Ya udah, abis itu kita nggak kontek-kontekan lagi. Hilang. Dan saya kenal pria lain disini (walaupun nggak pacaran juga si dengan yg itu). Ohya, sebelum kita berantem dan hilang kontek ada percakapan kami yg sampai sekarang masih saya ingat (dan lagi-lagi dia pura-pura lupa).

saya: mas, jadi pulangnya kapan?

cungkring: belum tahu nih. kayaknya diundur 1 atau 2 minggu lagi.

saya: lama donk?

cungkring: sabar yah, tunggu aku. aku pasti pulang kok. jaga hati kamu buat aku yahhh

5 Desember 2009

Hari sabtu kalo nggak salah *brb buka kalender th 2009*. Iseng saya sms cungkring. Eh, dia ngrespek lho. Cepet banget balesnya. Dia bilang udah pulang ke Purbalingga. Dan kita sms-an lagi terus:mrgreen:

6 Desember 2009

Abis saya tes CPNS, kita janjian nonton. Saya yang jemput dia, deg-degan boookkk😆 Kalo nggak salah kita nonton…eemmm, aduh lupa. Pokoknya yang main vino bastian yg dipenjara karena jadi mafia preman. Ah, lupa.

12 Desember 2009

Hari-hari dimana saya diisi olehnya, dan dia diisi oleh saya mulai dari nol kita jalani. Dia bilang, boleh aku daftar ulang? Saya bilang, sudah lama kamu menempati ruang kosong dalam hati aku mas. Dan kita pacaran sebelum akhirnya saya memutuskan menyebut dia mas cungkring. kenapa? karena hampir tidak pernah dia memanggil saya dengan sebutan yg romantis atau paling tidak nama saya kek. Dia cuma panggil saya dengan “mbul”. Gembul maksudnya😡

sibuknya keterlaluan banget, bukan? :p

sibuknya keterlaluan banget, bukan? :p

24 thoughts on “Our (Love) Trip

    • cungkring itu kalo disini artinya kurus Mbak El, kurus banget. iya Mbak, 4 tahun dengan badai yg dahsayt akhirnya kita bisa bersama *halah :p note to cungkring: ayok katakan terima kasih sama Mbak El udh bilang kamu cakep :p

Just comment, and I will comment you back...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s