Berjuta Cerita (Dari Misuh-Misuh, Beli Jus, sampai Mayasi)

Judulnya panjang amat yak?🙄 Iya sih, banyak yang mau saya ceritain disini. Sudah berapa hari saya nggak bisa update postingan, ini karena (mungkin) laptop dan jaringan inet saya lagi musuhan, nggak tahu pada rebutan apa. Sebenarnya ada berapa tulisan yang mau saya share, tapi berhubung sudah kepalang tanggung ya nanti saya share jadi satu aja disini.

Misuh-misuh about laptop dan sebangsanya
Ceritanya kemarin saya menggebu-gebu kepingin nge-blog. Dari update tulisan, bw, sampai ikutan GA. Tapi niatnya saya urungin berhubung saya sama sekali nggak bisa buka ini halaman kecuali hanya untuk baca-baca aja. Lah mau nge-blog lewat hp juga lama pisan, lemot. Udah marah-marah aja bawaannya, maklum keranjingan interne:mrgreen: yah seperti biasa yang jadi sasaran kemarahan saya si mas cungkring, “kamu si udah dibilangin sana laptopku tolong direinstaaallll!!!”😆

Jus buah segar si embak jujur, enak, dan tanpa pemanis buatan
Kalau yang satu ini saya seneng banget buat bercerita jusnya si embak jujur. Udah lama saya jadi pelanggan setianya. Tempatnya emang biasa aja, nggak kaya kafe, malah cenderung jauh dari kemewahan. Lataknya di tengah sawah, setengah perjalan saya antar kantor dan rumah saya. Kalau dari rumah ke kantor saya habis waktu sekitar 45 menit, nah di embak jus ini ya kurang lebih 20 menit dari kator atau rumah saya. Tiap kali pulang kerja kalau nggak ujan pasti saya mampir. Jusnya enak si, buahnya asli dan bukan buah busuk. Gulanya juga larutan gula asli, bukan esense. Dan yang membuat saya kagum adalah kejujuran si embak. Kemarin sore saya beli jus disana, si embaknya bilang gini “Maaf mbak, jusnya naik nih soalnya harga buahnya naik. Nanti kalau harga buahnya turun, saya turunkan lagi harga jusnya.” Subhanalloh, sungguh pedagang yang sudah jarang saya temui sekarang ini. Selain itu dia juga kreatif, selain mengucapkan itu dia juga menulis dengan bunyi kurang lebih sama dengan yang ia ucapkan. Padahal menurut saya jus disini murah banget lho. Contoh: jus alpukat sebelum naik harganya Rp 4.000 setelah naik jadi Rp 5.000. Nggak murah gimana coba? Buat temen-temen yang berdomisili sama dengan saya (Purwokerto-Purbalingga), kalau mau mampir alamatnya di dekat pasar bengkuang Sumbang. Kalau dari arah Purbalingga sebelum pasar bengkuang, kiri jalan atau sebaliknya. Warung sederhana ditengah sawah dan ada kolam ikan disebelahnya. Maaf pictnya nggak saya ambil soalnya susah ambil gambarnya (kanan-kiri mobil dan kendaraan laju kenceng bookkkkk).

buahnya buah segar lho

buahnya buah segar lho

Mayasi ( dari steak, ramen, sampai bento)
Dasarnya saya penyuka makanan Jepang, Chinese, dan sebangsanya, kalau lagi laper pasti udah deh pilihan utama kalau nggak ramen ya bento. Ada beberapa kedai ramen yang ada di Purwokerto. Kali ini saya mau ngomongin Mayasi (new resto buat saya soalnya). Hari Senin kemarin ceritanya mas cungkring libur kerja. Paginya dia antar saya ke kantor dan nungguin saya sampai jam makan siang sembari mbengkel, romantis yah?😆 Pas jam makan siang, dia jemput saya. Ritualnya seperti biasa, pasti ‘balapan terserah-terserahan’ mau makan dimana. Ya saya sih terserah (dalam arti sebenarnya) karena memang saya penyuka segala makanan😳 (kecuali masakan Padang). Eh, tetiba ada resto baru (bagi saya) di depan rumah sakit Wijayakusuma (DKT). Namanya Mayasi. Dari namanya aja sudah pasti ini resto oriental. Nah, bener kan. Masuk kedalam suasananya enak, ramah. Karena saya dan mas cungkring sama-sama favorit ramen, jadilah kita pesen beef ramen. Sama si embak penyaji ditanyain mau level berapa (dari 1-5 tingkatan). Si cungkring tanpa basa-basi nyeletuk level 5 (paling pedes, karena dia suka pedes). Kalau saya mah angkat tangan soal pedes, jadi milih level 2 ajah. Minumnya saya pilih ice coffe, sementara mas cungkring jus melon (nyesel dia nggak pesen es kopi, enak gilaaaa). Setelah menu kami tersaji, buru-buru deh kita makan. Dasarnya lagi laper kita nggak ati-ati. Pas ramen masuk mulut, kayak ditabok Pak Lurah deh.. Pedes gilak! Itu padahal level 2 lho yah, tapi pedesnya ampun-ampunan. Saya melirik ke mas cungkring kok ya dia biasa-biasa aja makannya, padahal menu dia level 5.

saya: kok kamu biasa aja sih makannya?

cungkring: nggak tahu yah trik makan pedes? kasian deh!

Eh, dianya malah nyolot dan masih enak aja makan dengan santai. Pas ramen dia udah abis, dan saya masih sekitar 7/8 belum abis-abis sementara es kopi saya sudah sampai tetes terakhir akhirnya saya ngambek nggak mau makan dan langsung mecucu. Mas cungkring tahu kalau saya sama sekali nggak doyan pedes, terus dia pesen menu lagi. Sosis bakar. Huwaaaa, saya terharu. Disamping saya nggak jadi tambah kelaparan, dia pesen salah satu menu favorit saya juga: SOSIS! Jadilah saya makan dan nggak ketinggalan es kopinya nambah:mrgreen:
Ohya, yang saya maksud es kopi itu komposisinya kopi seduh tanpa ampas dikasih es ditambahin cincau. Pokoknya juara deh rasanya. Buat temen-temen yang lokasinya di Purwokerto dsk, wajib cobain. Alamatnya di Jl. HR. Bunyamin, depan RS. Wijayakusuma (DKT), bekas resto bebek asap. Untuk ramen per porsi Rp 10.000, ice coffe Rp 5.000, dan sosis bakar Rp 12.000. Murah kan😉 Ada juga menu lain seperti steak dan bento.

level 2 yang terlunta

level 2 yang terlunta

level 5 berhasil dieksekusi

level 5 berhasil dieksekusi

sosis bakar, panjangnya -/+  20cm

sosis bakar, panjangnya -/+ 20cm

ice coffee segeerrr

ice coffee segeerrr

lihat wajah inocennya..tanpa berdosa kan? *degetok cungkring

lihat wajah inocennya..tanpa berdosa kan? *degetok cungkring

tempatnya enak juga kok

tempatnya enak juga kok

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Btw, mau tahu nggak triknya makan pedes biar nggak mencak-mencak hingar bingar kesana kemari mencari alamat #eh?:mrgreen:
Gini, kata mas cungkring pas kita lagi masukin makanan (yang pedes) ke mulut kita, harusnya tahan nafas sampai kita selesai mengunyah dan tertelan. Kalau saya sih ogah, bisa-bisa pulang-pulang nanti lupa nafas lagi😆

19 thoughts on “Berjuta Cerita (Dari Misuh-Misuh, Beli Jus, sampai Mayasi)

  1. menurutku ramen mayashi biasa banget ,,mie ramen apa mie kopyok masa pake mie cap 2 telor mendingan beli indomie rebus 3 ribu klo cuma makan mie 8 ribu isinya cuma dkasih telor rebus separo n brokoli sekuntum wkwkwkwk

Just comment, and I will comment you back...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s