Ketika Saya Cemburu

Ceritanya nih tadi saya cemburuan sama cungkring. Iseng banget buka inbox fb dia, eh nemu chat dia lagi nyepikin cewek. Dia si bilang cuma becanda, yah namanya cemburu yah? Udah kayak dicemplungin di kuali panas terus dibekuin di kulkas. Hahahaa..
Terus saya putuskan pulang kerja ke rumah dia. Tadinya si bbm dia ketus gitu, tapi pas saya telp nadanya biasa ajά. Jadi saya berani kesana (biasanya kalau saya marah dia ikut marah juga jadi saya takut kalau mau ketemu😀 ).
Setelah di rumahnya cungkring menyambut saya dengan senyum pepsode*tnya lho, sayang kurang karpet merah. Lah muka saya masih ajά ditekuk.
Cungkring: senyum donk, ditekuk ajά mukanya
Saya: *masih cembetut*
Cungkring: *masih membujuk rayu saya biar gάĸ cembetut lagi*
Saya: *keukeuh cembetut*
Cungkring: Mau makan gάĸ? Kopi? Permen?
Saya: Gak! Gak! Gaaaakk!!!
Dan abis makan eh giliran saya dicuekin. Mulai bete kan saya. Biasa, cewek kalau marah kan maunya dibelai-belai walaupun dia nolak-nolak sebegitunya yee?? Hahahhahaa..
Akhirnyalah saya mulai keluarin jurus jitu saya. Nangis bombay. Biasanya dia gάĸ luluh lho meskipun saya nangis berdarah-darah. Eh tadi dia hapus air mata saya (kayak sinetron yeee) dan merelakan tubuhnya untuk saya cabik-cabik sadis. Yess!!! *ketawa setan*
Dan mulailah ritual saya mencubit lengan kanan-kirinya penuh. Belum puas, cungkring nawarin pergelangan tangannya untuk saya gigit. Setelah biru-biru lebam, tertawalah saya. Hahahahaa, puaasss!!
Psstttt, ini udah jadi kebiasaan saya kalau marah lho. Cungkring pasti tersiksa bahagia. Uuppsss.. Maaf yah mamas😀
Udah biru semua dan saya tahu kalau dia kesakitan, yά udahin ajά gigitnya. Gάĸ tega juga si ngeliatnya, tapi itulah satu-satunya cara saya untuk menghukum dia. Karena saya tahu, saya tidak bisa menghukum cungkring lebih dari itu. Yά sebenernya si hukum menghukum juga salah. Tapi mau gimana lagi? Cemburu saya menguras keringat. Gak tau si gimana berkeringat dinginnya saya kalau cemburu.
But I still loving you kok mas😀

8 thoughts on “Ketika Saya Cemburu

  1. “kamu dimana aku telpon kok nggak diangkat”, “Ntar abis nganter aku, lgsg plg ya”, “kalo mau kemana-mana, sms aku dulu ya”. Apakah ini yang disebut perhatian? ataukah ini hanya pengkamuflasean dari rasa cemburu?

Just comment, and I will comment you back...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s